Bebasnya Pahlawan Devisa dari Masalah

Saat itu, pertama kalinya saya jajal Burger King (sebut saja BK). Sebuah awal yang bisa dibilang spesial. Jajalnya di Bandara dan bukan di Indonesia. Spesial juga karena saya nggak pernah beli jajanan di Bandara. Mahal.

Kekhilafan itu terjadi saat perjalanan pulang dari Tokyo ke Indonesia dan transit di KLIA 2, Malaysia. Transit selama 12 jam, setelah jalan-jalan ke Menara Kembar Petronas dan kembali lagi ke KLIA 2 dengan perut lapar.

Tapi saya senang, cap negara di paspor bertambah.

Harganya lebih murah kalau dibandingkan dengan Indonesia, mungkin. Sekitar 15 ringgit kalau tidak salah. Lebih mahal 1 ringgit daripada tiket bis KLIA 2-KL Sentral. Sudah dapat kentang ukuran besar, King Chicken Fillet, dan minuman bersoda ukuran medium.

Rencananya, makanan tersebut hendak saya bawa setelah masuk ke Boarding Gate (Malaysia menyebutnya Perlepasan Antar Bangsa). Sayang sekali, saya baru ingat ternyata tidak boleh membawa benda yang bersifat cair setelah masuk Boarding Gate. Terpaksa, kentang dan minuman soda saya makan (karena kalau minum soda saja jadi kembung). Tersisa Burger. Paitnya, saya harus beli minuman lagi di toko yang ada ada didalam ruang tunggu sebelum naik pesawat.

Wanita yang Kebingungan

Lolos dari Boarding Gate, saya menunggu di gerbang Q3 (kalau tidak salah) menunggu penerbangan XT209 AirAsia.

Ternyata saya yang datang pertama. Belum ada penumpang lain. Kekhawatiran saya salah gerbang karena di tiket juga tidak tercantum gerbang mana. Namun, setelah bertanya ke beberapa petugas bandara. Memang benar.

Tiba-tiba sekelompok perempuan datang dan kebingungan gak tau arah mau kemana, kemudian salah satu perempuan bertanya kepada saya :

Ini kapal ke Indonesia keh?“, dengan logat Malaysia sembari menunjukkan tiketnya.

Ya, betul, kite satu kapal“. dengan reflek, logat saya berubah. Kemudian ia duduk di depan saya berhadapan.

Tapi saya curiga, wajahnya bukan seperti warga Malaysia. Ia pun membuka tas dan mengeluarkan paspor.

Ah benar, paspor hijau. Indonesia.

Kemudian saya nyeletuk. “Mbak orang Indonesia?

Iya, mas juga?” sambil menunjukkan paspornya. Ternyata paspor model lama.

Iya mbak, ini mau pulang ke kampung halaman“. saut saya

Obrolan berlanjut, ia bertanya ke saya juga dari mana dan saya tanya balik juga. Ternyata mbak tersebut bekerja di Malaysia, sudah 2 tahun.

Wah, saya kagum. Kerja di negeri orang. Ketika saya tanya balik kerja apa, ternyata jadi TKW di Selangor. Di Indonesia ia tinggal di Jakarta Barat dengan adiknya. Namun asli Indramayu. Suaminya bekerja dan tinggal di Indramayu bersama anaknya.

Saya kaget dan saya baru ingat, TKW di Indonesia bukan hanya dikirim ke timur tengah ataupun Hongkong saja. Malaysia juga

Saya jadi kepo, obrolan berlanjut.

Saya (S), mbaknya (M)

Kali ini saya tanya tentang majikannya.

S : “Wih, majikannya gimana mbak, baik kan?”
M : “Alhamdulillah mas, majikan saya baik. Gak galak kok”

Ah, hati saya lega. Ternyata dia aman. Kemudian saya berpikir, teman ibu saya juga salah satu TKW di Hongkong, hidupnya aman disana, hari libur jalan-jalan terus. Enak juga jadi TKW. Sembari kerja bisa jalan-jalan lah, lumayan.

S : “Alhamdulillah. Berarti mbak sering jalan-jalan dong. Mbak sudah kemana aja di Malaysia 2 tahun ini?
M : “Saya mah gak pernah jalan-jalan mas, dirumah terus“.

He, saya kaget. Masa sih, 2 tahun sama sekali gak pernah kemana-mana. Akhirnya dia blak-blakan ke saya ..

M : “Majikan saya baik mas, tapi banyak ngatur. Cuma ya itu, pelit. Gak boleh keluar rumah, makan pun kadang saya dikasih sayuran-sayuran yang udah agak lama, berjamur gitu. Basi lah bisa dibilang. Gak boleh pegang HP, itupun ngumpet. Kalau ketauan, bisa-bisa saya di pecat. Bahkan hari raya mereka aja saya cuma dikasih 10 ringgit, temen saya yang lain malah bisa sampe 40 atau 50 ringgit“.

Wadaw, teriris hati saya.

S : “Wah, kalo gitu kenapa mbak betah?
M : “Kalau saya dipecat sebelum kontrak saya habis, saya bisa didenda 25 juta mas sama agen, sudah perjanjian. Jadi saya gak punya kekuatan, dan lebih baik saya terusin sampai kontrak habis“.

Alamak… tambah teriris lagi hati saya.

Kemudian mbak tersebut meminta saya supaya meminjamkan handphone sebentar untuk menelpon adiknya yang ada di Indonesia agar menjemputnya di Bandara.

M : “Mas, boleh pinjam hape sebentar buat nelpon adik saya, supaya jemput saya dibandara?
S : “Boleh mbak, pake aja tapi saya gak ada pulsa, pakeknya WhatsApp aja ya
M: “Tapi mas…. saya gak tahu nomor hapenya
S : !@#@#@#@!$$%, “gimana bisa mau telepon gak ada nomornya mbak hehe
M : “Tapi mas, adik saya ini punya Facebook. Bisa dicari namanya xxxxx” (menggunakan nama alay, sebut saja mawar).
S : “Loh, kok namanya begitu mbak?
M : “Iya mas, adik saya cowo, tapi ya gitu. Gak suka sama cewe, kalo ada cowo ganteng dikit disikat, mungkin kalo liat mas juga nanti dilobi terus
S : “Aduh” (dalem hati ngomong, mampus dah, malah udah bilang oke)

Ternyata benar, FB ketemu. Namanya memang demikian, dan foto profilnya sesuai dengan namanya. Ampuuuuuun.

Kebetulan, di profilnya mawar, nomor teleponnya ditampilkan. Sehingga saya bisa dengan mudah dapat nomornya. Beruntung, kalau tidak ada saya harus add friend dan chat mawar. Bisa-bisa saya dilobi.

Setelah dapet, saya berikan nomornya dan ternyata tersambung. Wajah saya nunduk, pura-pura tidak dengar padahal nguping. Banyak obrolan yang bisa dibilang tidak enak, beberapanya yaitu ternyata ia habis kena tipu oleh rekan kerjanya sesama orang Indonesia sebesar 5 juta dan hanya mengantongi uang sekitar 7.5 juta untuk dibawa pulang yang seharusnya 15 juta.

Dan, ia juga memberitahukan ke mawar bahwa akan melunasi hutangnya dan sisa uangnya digunakan untuk beli make up bersama. Wadoooooooooh…..

Bersyukurlah …

Selesai telepon, saya lanjut ngobrol.

M : “Makasih ya mas, untung ketemu sama mas, kalo gak bingung saya.
S : “He, kan ada temen-temen mbak
M : “Saya dan temen-temen saya belum pernah naik pesawat mas
S : “Lha, waktu berangkat kesini gimana mbak?” (Heran)
M : “Saya berangkat lewat jalur darat, Batam-Singapore, baru ke Malaysia
S : (Geleng-geleng kepala).
M : “Iya, pokoknya perjuangan banget
S : “Wah, gak habis pikir saya mbak hehe
M : “Iya mas, berangkat perjuangan, pas kerjanya juga perjuangan
S : “Maksudnya mbak?
M : “Kerjanya capek mas, kerja kasar
S : “Emang di tempat mbak kerja gimana?
M : “Waduh, mas. Rumahnya besar, 3 lantai, kamar banyak, mobilnya 5, motornya 2
S : “Tapi banyak kan orangnya?
M : “Enggak mas, sendiri. Itu saya yang ngerjain semuanya, termasuk cuci mobil dan motor
S : (^%@#@*@&$) “Astagfirullah, mbak beneran?
M : “Iya, nih liat aja tangan saya, kaki, leher”. Sambil menunjukan bekas-bekas luka.
S : “Tapi, bayaran sesuai mbak?
M : “Gimana ya, sekitar 900 ringgit, mas.” Kalau dihitung ternyata sekitar 3 juta-an. Sama seperti UMR di Indonesia, bahkan bisa lebih.
S : “Sama seperti di Indonesia dong mbak, 3.3 juta-an
M : “Tapi mas, itu belum dipotong sama agennya
S : “Ha, kok bisa
M : “Iya mas, kadang dipotong ya 300 ribuan. Jadi ya bersih sebulan 3 juta-an
S : “Astagfirullah, kebangetan amat agennya
M : “Ya, gitu deh, mas. Namanya juga TKW, Ini saya juga habis kena tipu, ada teman saya satu kompleks, baru kenal 3 bulan sih. Jadi kalo belanja suka bareng. Orang Indonesia. Minjam uang ke saya 5 juta, bilangnya ibunya di Indonesia sakit dan gajian diganti. Ternyata, pas ditagih. Pura-pura gak kenal saya
S : “Haaaaaa, parah amat mbak, kok bisa sih ih“. (Saya mulai greget)
M : “Iya, akhirnya saya bilang ke majikan saya soal itu. Terus nyamperin bareng ke rumahnya. Ngobrol. Dan, dia bilang, dia gak kenal saya, padahal satu kompleks
S : (geleng-geleng kepala).
M : “Akhirnya saya bilang ke. ‘Eh mbak, saya kecewa. Biarin aja, kamu boleh aja bohong sama saya, tapi semoga perbuatan mbak dibalas sama Allah SWT
M : “Saya juga bawa tabungan harusnya 15 juta, 5 juta kena tipu. 2.5 juta nya hasil potongan dari pesangon agen“.
S : “Waduh, gaji bulanan mbak kemana?
M : “Saya transfer ke yang ada di Indonesia, mas

Saya bener-bener gak bisa ngomong, sedih. Tapi kepo, jadi obrolan kami berlanjut.

S : “Mbak, pernah pulang ke Indonesia lagi?”
M : “Gak mas, 2 tahun saya disini terus, kangen juga sama keluarga”
S : “Emang gak pernah video call mbak?”
M : “Pernah, waktu itu cuma minjam hape majikan sekalinya. Saya kan gaboleh pegang hape mas. Tadi aja minjam ke mas hehe. Saya ada hape cuma bukan yang layar sentuh, hape lama deh pokoknya. Tapi rusak”
S : “Oh iya, saya lupa, mbak hehe. Anaknya, perempuan apa laki-laki mbak?”
M : “Perempuan dua-duanya mas, satu SD kelas 3. Satu lagi umur 2 tahun”
S : “He, 2 tahun? barengan sama waktu mbak berangkat?
M : “Iya mas, yang pertama mah sudah pernah lihat muka saya, nah. Yang kedua ini, belum pernah lihat muka ibunya, sampai disana mungkin emang gak kenal”
S : “Duh, kenapa bisa gitu mbak?”
M: “Iya, beberapa minggu setelah lahiran, saya langsung berangkat jadi TKW”
S : “He, kenapa maksain mbak? atuh jangan dipaksa kalau begitumah”
M : “Kebetulan memang sudah waktunya tanggal segitu berangkat mas, kalau gak saya bisa gak kerja”
S : “Tapikan, mbak baru lahiran”
M : “Iya, mas. Tapi saya harus.”
S : “Ya allah, mbak :-(“

Saat itu, saya benar-benar sedih. Pantas saja, TKW disebut Pahlawan Devisa, perjuangan dibalik pekerjaan mereka tidak perlu diragukan. Terpaksa meninggalkan keluarga, dan harus berjuang di negara orang dengan tekanan pekerjaan yang menguras fisik maupun hati.

Tapi, kesedihan saya berlanjut..

S : “Mbaknya orang islam ya?”
M : “Iya, mas”
S : “Majikannya kan bukan muslim mbak, terus kalau ibadah gimana? aman kan?”
M : “Itu mas, yang bikin saya sedih”.
S : “Lha, kenapa mbak?”
M : “Selama 2 tahun ini saya gak pernah shalat lagi”
S : “Haaaaaaaa” (Saya kaget yang kesekian kalinya. Tapi, ini yang membuat saya benar-benar kaget sekaligus sedih)
M : “Disana gak ada mukena ataupun sajadah, kamar saya bisa kelihatan dari luar sedikit, kalau mereka lihat, saya diomelin. Kalau saya ngaji, pasti mereka gak senang”
S : “Bukannya tadi majikannya katanya baik mbak?”
M : “Iya mas, tapi kalau soal agama gini mereka gak tau kenapa sensitif”
S : “Astagfirullah, mbak, terus gimana itu?”
M : “Selama 2 tahun ini, setiap malam saya istigfar terus mas, sama solawat nabi juga, tapi didalam hati. Supaya gak kedengeran, supaya Allah mengampuni dosa saya juga.”
S : “Mbak, yang sabar ya”
M : “Ini juga sebenernya saya kabur dari rumah mas, pas banget tanggal ini kontrak saya dan teman-teman disini habis. Mereka juga sama seperti saya, gak pamit. Majikan gak tahu kalau kontrak kami habis, soal kontrak yang tau cuma saya sama agen. Sebenarnya saya disuruh perpanjang kontrak tapi saya gak mau. Kebetulan majikan keluar, tiket udah ada. Langsung saya pergi kesini tadi jam 1 dari selangor”
S : “Terus, habis pulang ke Indonesia, gimana mbak?”
M : “Kebetulan, adik saya tadi info ada lowongan pekerjaan di pabrik celana jeans, mas. Saya mau coba. Kalau gak saya mau buka usaha kecil-kecilan. Saya juga minta anak-anak saya yang di Indramayu supaya tinggal di Jakarta saja, biar dirawat langsung sama ibunya.”

Dari obrolan di atas, saya benar-benar speechless, gak tahu apa yang harus diucapkan. Yang tadinya lucu karena adiknya, sekarang dibuat sedih sama cerita mbaknya. Saya cuma bisa mendoakan mbak nya sehat selalu dan diberikan kemudahan rezeki. Saya bukan bermaksud rasis terhadap majikannya. Hal ini semata-mata saya tulis berdasarkan percakapan saya dengan mbaknya.

Mendengar cerita mbaknya, lapar saya hilang, ini aneh, gak biasanya. Saya baru ingat, masih ada sisa Burger King. Saya tawarkan ke mbaknya. Mbaknya bilang tidak perlu, tapi saya paksa berkali-kali sampai mau. Dan akhirnya, mau.

Selama mendengar cerita, saya mencoba untuk tidak sedih. Tapi, saya juga manusia, bisa sedih. Setelah percakapan, saya ke kamar mandi untuk cuci muka. Supaya tidak kelihatan hehe.

Dan kembali sambil membawa jus jeruk (Orang Malaysia menyebutnya Oren). Cerita lucunya, saya debat dengan pegawai Dunkin Donuts.

Saya (S), Mas DD (M)

S : “Saya nak pesan minuman jeruk 2.”
M : “Okay” (sembari menyiapkan)
S : (Saya curiga, kok masnya malah tuangin jus jambu klutuk, warnanya pink)
M : (Kasih ke saya)
S : “No, nooo. Saya pesan jeruk”
M : “Ya, ini jeruk”
S : “Nooo, noo, ini bukan jeruk”
M : “Ini jeruk” (tetep ngotot)
S : “Maksud saya seperti yang itu” (Sambil menunjuk ke menu yang ada diatas).
M : “Ooo, itu oren”
S : “Ah iya, oren. Maaf, di Indonesia kami menyebutnya jeruk”

Ini karena saya sok-sok an pakai Bahasa Malaysia, jadi bingung sendiri. Halah..

Saya kembali ke ruang tunggu, dan memberikan mbak nya minuman tersebut. Diminum, ternyata memang haus. Minuman habis seketika.

Kamipun, naik pesawat. Kebetulan berbeda kursi. Berharap setelah sampai di Indonesia, bisa ngobrol lagi. Ternyata tidak, kami tidak sempat mengucapkan selamat tinggal.

Kami berpisah, karena saya harus mengambil bagasi terlebih dahulu, sementara ia tidak.

Banyak pelajaran yang bisa diambil oleh dalam perjalanan ini. Selama ini saya selalu mengeluh dengan keadaan dan kekurangan, Tapi, ternyata banyak yang kurang beruntung daripada saya. Ternyata selama ini, saya memang kurang bersyukur. Astagfirullah ..

Dimanapun, mbak tersebut berada. Saya berharap mbak sehat selalu, dimudahkan rezekinya. Semoga kita dipertemukan kembali, untuk berbagi cerita :-).

Dan, alhamdulillah. Adiknya gak lobi saya, mungkin tahu kalau saya jelek.

Suasana Ruang Tunggu Q7


Mbaknya, sedang pinjam hape saya

AirAsia dengan nomor penerbangan XT209 di KLIA2

Tertanda,
dhenandi (bekpeker kere)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.